Mobil Listrik dan ICE Berjalan Beriringan

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) memastikan kendaraan bermotor dengan teknologi pembakaran dalam (internal combustion engine/iCE) alias mobil konvensional masih akan tetap diproduksi di Indonesia kendati era elektrifikasi tengah didorong. Pasalnya, industri otomotif Indonesia memiliki kontribusi besar terhadap penjualan, produksi, dan ekspor di Indonesia. Artinya, kedua jenis mobil itu akan berjalan beriringan setidaknya sampai 2035 mendatang. Juru Bicara Kemenperin Febri Hendri Antoni Arif mengtakan, target atau peta jalan (roadmap) industri kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) yang sudah disusun akan terus diupayakan.

"Kemenperin berkomitmen mendukung upaya transformasi kendaraan listrik, (khususnya pada Inpres Nomor 7 tahun 2022). Hal ini sejalan dengan peta jalan pengembangan KBLBB yang telah disusun," kata Febri dalam keterangannya, Selasa (20/9/2022). Sesuai dengan Inpres tersebut, lanjut Febri, Kemenperin mendapatkan tugas untuk melakukan percepatan produksi berbagai jenis KBLBB, baik sepeda motor maupun kendaraan bermotor roda empat atau lebih sebagai upaya memenuhi kebutuhan transformasi.

Adapun dalam peta jalan Kemenperin, disebutkan pada 2025 total KBLBB di Indonesia akan mencapai 400.000 unit atau 25 persen dari total produksi kendaraan bermotor roda empat yang akan mencapai 1,6 juta unit. Sedangkan pada tahun 2035, kendaraan listrik roda empat ditargetkan mampu memasuki total produksi 1 juta unit dan 3,22 juta KBLBB untuk roda dua. Artinya, presentasi total KBLBB akan terus meningkat bila dibandingkan dengan jumlah kendaraan ICE. "Target tersebut diharapkan dapat menghemat penggunaan bahan bakar fosil dan menurunkan emisi CO2 hingga 12,5 juta barel/4,6 juta ton untuk roda empat atau lebih dan 4 juta barel per 1,4 juta ton CO2 untuk sepeda motor,” ujar Febri. Ia menambahkan, hingga saat ini, telah terdapat empat perusahaan bus listrik, tiga perusahaan mobil listrik, serta 31 perusahaan roda dua dan roda tiga listrik dengan total investasi sebesar Rp 1,872 Triliun. Kapasitas produksi kendaraan listrik per tahun di Indonesia saat ini mencapai 2.480 unit bis, 14.000 unit mobil listrik, serta 1,04 juta unit untuk kendaraan roda dua dan roda tiga listrik. “Dari tahun 2017 sampai 2021, pendaftaran KBLBB di Kementerian Perhubungan selalu mengalami peningkatan tiap tahun. Terakhir pada 2021 meningkat sebanyak 360 persen dari 2020,” jelasnya. Selain itu, industri otomotif di Indonesia terbukti telah menyerap tenaga kerja langsung hingga 38.000 orang, serta lebih dari 1,5 juta orang yang bekerja di sepanjang rantai nilai sektor tersebut, termasuk industri kecil dan menengah (IKM). Adapun kendaraan ICE juga menunjukkan angka ekspor yang tinggi. Hingga Agustus 2022, ekspor kendaraan konvensional mencapai 285.941 unit, dari total produksi sebesar 920.376 unit. Sementara itu, pangsa pasar ekspor produk otomotif untuk kendaraan roda empat atau lebih, termasuk komponen, telah mencapai lebih dari 80 negara. “Baru-baru ini, industri otomotif di Tanah Air melakukan ekspor ke Australia yang terkenal memiliki spesifikasi yang ketat,” ujar dia lagi.






Artikel ini Bersumber dari : Kompas.com https://otomotif.kompas.com/read/2022/09/21/074200915/industri-otomotif-indonesia-mobil-listrik-dan-ice-berjalan-beriringan?page=all.
Penulis : Ruly Kurniawan
Editor : Agung Kurniawan

Lainnya

Ekspor Komponen Otomotif Meningkat

Ekspor komponen otomotif nasional terus tumbuh positif beberapa waktu terakhir. Koperasi Industri Komponen Otomotif (KIKO) mencatat, dari Januari sampai Juli 2012, ekspor suku cadang kendaraan mencapa..... selengkapnya

Mobil Listrik Bisa Menghemat Energi Hingga 80 Persen

Mobil listrik dinilai mampu menghemat energi hingga 80 persen dibandingkan mobil konvensional yang menggunakan bahan bakar minyak (BBM). Ini merupakan salah satu hasil studi dan riset yang didorong ol..... selengkapnya

Harga Mobil Listrik Belum Ideal Dari Segi Ekonomi

Pemerintah tengah menggalakan transisi penggunaan kendaraan listrik untuk menangani perubahan iklim dan penurunan emisi di sektor transportasi. Namun sayang, harga masih menjadi kendala besar dalam tr..... selengkapnya

Euro 4 Berlaku Tahun Ini, Kemenperin Sudah Bicara Soal Euro 6

Kendaraan roda empat untuk semua jenis mesin kini sudah harus memenuhi standar Euro 4. Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menyebut dari sini lalu berpindah ke Euro 6 dapat dicapai dengan mudah. ..... selengkapnya

Pemanfaatan Gas untuk industri hampir 30%

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral mencatat serapan untuk domestik hingga Juli 2022 mencapai 3.716BBTUD atau 68,66%. Angka ini terus meningkat dari tahun-tahun sebelumnya. “Produksi gas ..... selengkapnya

Harga Minyak Dunia Melesat 3% di Oktober 2022

Harga minyak mentah Indonesia melaju di tengah ekspektasi penurunan besar dalam produksi dari OPEC+. Kenaikan tersebut, jika terus berlanjut tentunya akan mempengaruhi harga bahan bakar minyak (BBM) k..... selengkapnya

Sistem Transaksi Tol Non Tunai Nirsentuh atau Multi Lane Free Flow (MLFF)

Pada akhir tahun ini, para pengguna jalan tol tidak akan direpotkan lagi jika bayar tol, pasalnya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan menerapakn sistem transaksi Tol Non Tunai ..... selengkapnya

Krisis Chip Semikonduktor

Dunia dihadapkan pada kelangkaan chip semikonduktor. Apa yang dimaksud chip semikonduktor? Dilansir dari situs resmi Astra Honda, chip semikonduktor merupakan bahan utama untuk membuat Integrated Cir..... selengkapnya

Revolusi Industri 4.0 Optimalkan Potensi Indonesia di Sektor Manufaktur

Akselerasi revolusi industri 4.0 yang dicanangkan melalui Peta Jalan Making Indonesia 4.0 terus berjalan. Sektor manufaktur didorong bertransformasi menggunakan teknologi digital di seluruh rantai nil..... selengkapnya